Pages

SC Process


Mulai masuk rs jum'at sore jam 4, saya ambil kelas 1 karena kasian juga suami kalo harus tidur di lantai. Semalaman saya dan suami tidur pules, ga kayak prang mau operasi. Hehehehe suami mensugesti saya untuk happy karena bentar lagi bertemu dengan bebiboo, owh my bebiboo seperti apa kamu ya nak :). Karena saya sc jam 12 siang jadi puasa mulai sabtu paginya. Tiap 2 jam ada suster yang mencek detak jantung bayi.
Groginya dimulai sabtu pagi, jam 5 pagi ada suster yang bangunin kita berdua (seriusan yang malu-maluin) hehehehe karena kita tidur sakin nyenyaknya. Disuruh mandi keramas dan nanti jam 6 dapat makan pagi terakhir untuk puasa. Dengan pedenya saya yakin akan makan banyak karena laper setelah semaleman tidur nyenyak. Eng ing eng susternya malah bilang hanya boleh makan biskuit 4 biji dan teh manis hangat. Nonono lapar....
Jam 7 pagi suami ijin keluar buat urus sim, dari situlah dagdigdugnya kerasa, huhuhu saya sendirian ga ada yang bisa diajak mengalihkan perhatian. Akhirnya saya buat dhuha dan ngaji *tetep dagdigdug*, saya pasrah. Jam 10 mulailah berdatangan ortu, mertua dan suami, horeeeee. 15 menit kemudian suster datang untuk pasang infus dan kateter (serius ini bagian yang paling ga saya suka). Masih berusaha santai operasi masih jam 12,  berusaha mengalihkan perhatian dengan ngobrol macem-macem ama mama.
Jam 11 siang suster datang dan bawa ke kamar operasi, oh nonono...Bismillah. Yang saya inget saat itu cuma salim ke mama minta maaf dan didoakan semoga sehat, selamat, sempurna.
Peraturan operasi disini ga bisa ditemanin suami, yiah kecewa padahal suami saya bela-belain stand by lho. Hmmm karena mertua saya kenal kepala bagian operasi, jadilah yang dikasih ijin buat nemenin cuma mertua. Gapapa lah daripada harus sendirian. Jam setengah 12 an mulailah saya masuk untuk di anastesi. Rasanya sudah diatas kepasrahan, cuma bisa dzikir. Dan jam 12.29 alhamdulillah bebiboo lahir dengan sehat, selamat dan sempurna.



Tidak ada komentar:

Poskan Komentar