Pages

Cerita 36 dan 37 week

Kontrol di 36 week tanggal 9 maret 2013
  • efw : 2196 gram
  • Dan ada satu lilitan tali pusat
  • Serius mulai khawatir dengan bb janin yang dari kontrol terakhir cuma naik 150 gram, harusnya di minggu-minggu ini bb janin sudah 2.5 kg
  • Posisi kepala sudah dibawah tapi belum semua masuk di jalan lahir
Sejak dari kontrol terakhir mulai deh makan segala macam dan jalan pagi, dan dapat kabar tanggal 16 papito mulai stand by sampai saya melahirkan. Uhui rejeki emank ga kemana, karena sejak awal memang ga terlalu berharap bisa ditemani suami pas melahirkan.  
Dududum drama romantisme dimulai, indahnya masa kehamilan. Hahahaha sejak awal hamil jarang dimanja-manja ama suami sekarang hampir tiap hari, jam dan menit dimanjain (lebay). Jadi semangat lho hamilnya di minggu-minggu terakhir ini. 

Kontrol di 37 week 3 day tanggal 18 Maret 2013 (yap kali ini ditemani papito)
  • efw : 2906 gram (alhamdulillah sukses menggemukkan bebiboo)
  • Karena dari awal kontrol sudah laporan ama obgyn kalo ada keluhan scoliosis, jadilah sekalian periksa dalam buat ukur panggul.
  • Dan ternyata panggul saya asimetris :( , jadi jalan lahir yang akan dilewati bebiboo untuk lahir bengkok alias ga lurus
  • Pak obgyn menawarkan menunggu 2 minggu atau langsung dijadwal untuk sc
  • Saya masih optimis untuk menunggu dan pak obgyn ngasih surat rujukan ke rs seandainya tiba-tiba ada pembukaan (dengan catatan tidak boleh diinduksi, seandainya lama pembukaannya terpaksa langsung sc)
Aseli pulang dari kontrol sutris, saya masih pengen normal. Tapi kok dari penjelasan pak obgyn resikonya tinggi. Suami sudah yakin aja buat sc, tapi kan saya pengen normal (pengen ngerasain gitu perjuangannya). Selama beberapa hari konsultasi ama ortu, mertua, adek, temen dan akhirnya kamis malam saya nyerah. Hahaha tentunya dengan drama beberapa hari ga bisa merem, jadi daripada saya semakin sutris dan itu ga baik untuk bebiboo.
Masih dengan ditemanin suami, kamis malam ngapelin lagi pak obgyn
me:  "dok, atas semua pertimbangan saya pasrah untuk sc kalo itu memang yang terbaik untuk saya dan bebi"
Pak obgyn: "iya bu, trus mau dijadwal kapan?"
me: "kapan aman untuk dilahirkan dok?"
Pak obgyn: "mulai besok jum'at sudah aman bu, karena sudah masuk 38 week"
suami: "kalo sabtu besok dokter bisa?"
Pak obgyn: "bisa pak"
me: *dalam hati* dieeeeng harus secepat itukah :(
Langsung deh Pak obgyn bikin surat rujukan rs yang baru, besok jum'at sore sudah mulai masuk rs. Sebelum pulang Pak obgyn cerita kalo pernah ada pasien dengan kasus yang sama dengan saya, dan sudah bukaan 10 tetep bayinya ga bisa keluar dan tetep di sc. Hmmmm ya sudahlah mungkin ini yang terbaik.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar