Pages

My bebiboo miss his daddy

Awal hamil dengan kondisi LDM sering membuat saya sering menangis dan mengeluh. Tapi semakin kesini semakin saya bersyukur, karena di trimester awal morning sickness yang saya alami ga parah. Begitu pula dengan nyidam, selalu ada saja yang dipengen tapi ga harus hari itu atau saat itu harus ada. Dan dari 5 kali kontrol baru sekali yang ditemani suami. Saya merasa calon anak saya mengerti sekali kondisi mami-nya yang ga bisa manja-manja. 
Baru sekarang saya sadar kalo pas suami cuti *pertengahan Oktober* saya kena typus, mungkin saat itu bebinya pengen bermanja ria dengan papi hehehehe (karena saya harus bedrest ga kerja hampir 1 minggu). Tiap saya galau dan mengeluh, adek ipar selalu ngingetin "Mbak..anak yang kuat berasal dari ibu yang kuat dan hebat". Kata-kata itu yang selalu menjadi penyemangat :).
Banyak hal yang harus lebih disyukuri daripada dikeluhkan, saya bersyukur karena ga harus menunggu lama untuk anugerah ini. Saya bersyukur karena ga sendirian disaat harus berjauhan dengan suami. Dan saya bersyukur..Alhamdulillah ya Allah calon anak saya selalu merespon tiap suami telpon :). Bebiboo selalu aktif nendang tiap saya telpon dengan suami. Rasanya amazing, cuma lewat telpon tapi kayak dia selalu tau.
Dan hari ini suami cuti, tapi langsung Jakarta dulu untuk MCU. Saya putuskan untuk menunggu di rumah, ga jadi nyusulin ke Jakarta. Padahal obgyn masih bisa kasih ijin naik pesawat di usia 23 minggu ini, tapi kata suami lebih baik saya anteng di rumah hehehehe.
Okelah see you in monday papito :* miss u so much much (sambil bawa list nyidam) hahahahaha. Lagi bener-bener pengen hot cwie mie malang, want this so much much much (elap iler) wkwkwkwkwkwk.


Tidak ada komentar:

Poskan Komentar