Pages

sinsin kewong

{ Cincin pernikahan adalah cincin termahal didunia, 
karena mengharuskan pemberinya untuk mengingat harganya setiap bulan tanpa henti }

Sabtu kemaren jadwalnya berburu sinsin kewong, dengan jadwal kerja baru yang sabtu libur akhirnya capcus ama mamer ☺. Abun keukeh ga mau pake karena berbagai alasan (takut hilang, dalam islam ga boleh lelaki pake perhiasan, dll), diputuskan aku saja yang pake. Belum ada bayangan mau model seperti apa, karena selama ini bayangannya cincin putih biasa (walau mama pesen buat ga emas putih, karena takut menguning setelah dipakai lama).

Rute pertama nemenin mamer jahitin kain kebaya buat akad dan resepsi, makan siang sebentar lanjut atom. Putar-putar ga nemu yang sesuai, jadi semakin bingung dan galau mau model seperti apa. Karena memang dari kecil ga biasa pakai-pakai perhiasan Sampai akhirnya jam setengah 6 sore atom tutup juga ga nemu cincin yang dimau. Atom cuma menghasilkan tas pesta untuk isi seserahan.

Jam 6 sore nyampe TP muterin toko emas, tetep bingung. Akhirnya ketemu daleman untuk isi seserahan lagi. Muterin toko yang sama sampe 3 kali dan akhirnya mantap milih. Ga dapet 1 tapi 2 ☺, cincin kawin dan cincin emas putih biasa dari mamer.

Kesimpulan hari ini: bersyukur punya mamer yang sabar dan seneng diajak jalan ☺

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar